Ketahui 4 Syarat Orang yang Memberikan Wakaf (Wakif)

By | 08/10/2015

Jika diurutkan populasi masyarakat Indonesia yang gemar berbagi kepada sesama, mungkin akan didapatkan sebuah kenyataan bahwa hanya segelintir dari muslim di negeri ini yang paham secara utuh dan rutin menyedekahkan hartanya dalam bentuk wakaf.

Kenyataannya memang demikian, zakat, sedekah, amal, dan qurban akrab di telinga masyarakat Indonesia, namun jika bicara wakaf, belum tentu semua paham pelaksanaan dan maknanya. Wakaf pada dasarnya adalah perbuatan hukum wakif (pihak yang melakukan wakaf) untuk memisahkan dan/atau menyerahkan sebagian harta benda miliknya untuk dimanfaatkan selamanya atau untuk jangka waktu tertentu sesuai dengan kepentingannya guna keperluan ibadah dan/atau kesejahteraan umum sesuai syariah.

Nah, melihat dari definisi tersebut, wakaf menjadi sah apabila telah terpenuhi seluruh rukun dan syaratnya. Sebelum membahas tentang rukun wakaf, berikut 4 adalah syarat-syarat wakif, harus dipenuhi terlebih dahulu oleh orang-orang yang mewakafkan hartanya di jalan Allah.

  1. Syarat wakif: Merdeka

Wakaf yang dilakukan oleh seorang budak (hamba sahaya) dikatakan tidak sah, karena wakaf adalah pengguguran hak milik dengan cara memberikan hak milik itu kepada orang lain. Sedangkan hamba sahaya tidak pernah mempunyai hak milik, dirinya dan apa yang dimiliki adalah kepunyaan tuannya. Namun demikian, Abu Zahrah mengatakan bahwa para fuqaha’ sepakat, budak itu boleh mewakafkan hartanya bila ada izin dari tuannya, karena Ia sebagai wakil darinya. Namun di zaman seperti sekarang ini, nampaknya sudah tak mungkin ada lagi manusia berkategori budak.

  1. Syarat wakif: berakal sehat

Syarat selanjutnya adalah wakif harus berakal sehat. Wakaf yang dilakukan oleh orang gila tidak sah hukumnya, sebab ia tidak berakal, tidak mumayyiz dan tidak cakap dalam melakukan akad serta tindakan lainnya. Demikian juga jika wakaf ditunaikan oleh orang-orang yang lemah mentalnya karena penyebab berubahnya akal karena usia, sakit atau kecelakaan, hukumnya tidak sah karena akalnya tidak sempurna dan tidak cakap untuk menggugurkan hak miliknya.

  1. Syarat wakif: Dewasa (baligh)

Persyaratan ketiga dari wakif adalah Ia harus dianggap dewasa menurut Undang-Undang yang berlaku di negaranya. Wakaf yang dilakukan oleh anak yang belum dewasa hukumnya tidak sah karena Ia dipandang belum punya kecakapan dalam melakukan akad dan tidak cakap pula untuk menggugurkan hak miliknya.

  1. Syarat wakif: tidak berada di bawah pengampuan, atau di bawah sokongan pihak lain.

Orang yang meniatkan sebagai wakif tidak boleh berada di bawah pengampuan orang lain. Atau dalam kata lain tak boleh berada dalam sokongan orang lain (wali; orang tua). Karena ulama sepakat bahwa orang yang masih berada di bawah pengampuan itu tak cakap untuk berbuat kebaikan. (cal)

One thought on “Ketahui 4 Syarat Orang yang Memberikan Wakaf (Wakif)

  1. mae

    Bolehkah anak2 mewakafkan harta ibubapa yang meninggal dunia atas nama ibubapa yang telah meninggal dunia setelah ibubapa meninggal dunia dan sebelum pembahagian faraid dilaksanakan ?

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *